5 Hal Unik Tukang Parkir di Indonesia | 5berita.com
5-hal-unik-tukang-parkir-di-indonesia_seperti-jin

5 Hal Unik Tukang Parkir di Indonesia

Tukang parkir adalah profesi yang bertugas untuk mengatur parkir suatu kendaraaan, ada dua jenis tukang parkir yang ada di Indonesia, yang pertama adalah mereka yang memang bekerja pada suatu instansi atau grup yang memang dalam bidang keamanan. Sedangkan yang kedua adalah tukang parkir yang sering kita sebut dengan tukang parkir jalanan, biasanya mereka adalah orang yang berkuasa di daerah tersebut(preman sekitar) ataupun orang yang dipekerjakan oleh orang yang berkuasa di daerah tersebut(contoh: yang di tn.Abang itu loh).

Nah tukang parkir jalanan inilah yang memiliki keunikan yang akan kita bahas. Kehadiran tukang parkir yang satu ini banyak menimbulkan kontroversi, ada yang merasa terbantu, ada juga yang merasa jengkel akan kehadirannya. berikut adalah 5 Hal Unik Tukang Parkir di Indonesia :

1. Tukang Parkir Banyak Ditemukan di Indonesia
Konon pekerjaan jadi tukang parkir hanya bisa ditemukan di Indonesia. Mungkin pendapat orang-orang tersebut ada benarnya juga, pasalnya di negeri tercinta ini mudah sekali menemukan tukang parkir. Sedangkan di luar negeri, hampir tidak pernah ada media yang memberitakan tentang tukang parkir.

Keberadaan tukang parkir di Indonesia sendiri menimbulkan pro dan kontra. Di mana orang-orang yang pro menganggap kehadiran tukang parkir akan membantu mereka memarkir kendaraan dengan mudah, karena ada yang mengarahkan. Selain itu mereka menganggap tukang parkir memudahkan pengemudi mencari lahan parkir.

Namun menurut mereka yang kontra, tukang parkir tidak bertanggung jawab terhadap setiap mobil yang diparkirkan dan kerap menarik ongkos semaunya sendiri. Belum lagi para parkir liar yang hanya muncul saat kendaraan mau pergi. Itu cukup mengganggu para pengemudi.

2. Tarif Suka-Suka Tukang Parkir
Tarif parkir resmi biasanya ditetapkan oleh pemerintah. Plus, daerah-daerah legal untuk menjadi lahan parkir juga sudah ditentukan. Namun banyak para tukang parkir bandel yang tidak mengiraukan peraturan. Mereka menarik tarif semaunya sendiri yang sering membuat pengemudi merasa jengkel.

Sebagai contoh di kota-kota besar biasanya menerapkan tarif pada kisaran Rp. 2.000- Rp. 5.000, namun patokan itu hanya jadi pepesan kosong yang tidak pernah dijalankan para juru parkir. Mereka bisa saja meminta bayaran Rp.10.000 hingga Rp. 20.000. Bisa dibayangkan ke mana uang kelebihan yang mereka dapatkan?

3. Tukang Parkir Seperti Hantu, Tiba-Tiba Muncul
Kejadian ini sering muncul di kota-kota besar dimana terdapat banyak sekali tukang parkir liar. Mereka bisa saja muncul tiba-tiba tanpa Anda duga sebelumnya. Padahal saat Anda sedang ribet-ribetnya mencari tempat dan memarkirkan kendaraan tukang parkir ini tak nampak batang hidungnya.

Namun pada saat Anda hendak pergi tiba-tiba saja terdengar bunyi peluit, plus orang yang meniupnya datang menghampiri Anda dan meminta tarif parkir. Tarif parkir yang diminta pun bukan tarif parkir resmi melainkan tarif pribadi yang ditetapkan oleh mereka sendiri. Selain itu ada fenomena baru yang terjadi dewasa ini.

Saat ini hobi traveling mulai merambah masyarakat Indonesia, mereka gemar berburu tempat-tempat baru yang sebelumnya belum populer. Memang hal ini memberikan dampak positif terhadap perkembangan pariwisata Indonesia namun perhatikan di setiap objek wisata baru yang tadinya sepi dan masuk ke lokasi juga gratis setelah ramai akan muncul tukang parkir yang entah dari mana datangnya.

4. Penghasilan Tukang Parkir Lebih Banyak Dari PNS
Anda pasti tercengang jika tahu berapa pendapatan tukang parkir di kota besar. Sehari mereka bisa mendapatkan uang sekitar Rp. 300.000. Jika jumlah itu dikalikan sebulan mereka bisa dapat Rp. 7 juta lebih. Coba bandingkan dengan gaji pegawai negeri sipil yang hanya ada di kisaran Rp. 2 jutaan untuk golongan III A.

So, siapa yang tidak tertarik menjadi tukang parkir jika pendapatannya saja sebesar itu? Belum lagi untuk menjadi tukang parkir tidak memerlukan syarat pendidikan minimal. Maka tak heran banyak sekali orang baik muda, tua, pria, wanita memilih jadi tukang parkir.

5. Tak Perduli Tanda Larangan Parkir
Para tukang parkir liar biasanya tidak perduli dengan tanda larangan parkir. Mereka tetap saja menggunakan lahan tersebut sebagai lahan mengais rejeki mereka. Anehnya banyak pengemudi entah di sengaja atau tidak tetap memarkir kendaraan mereka di tempat yang ditunjukkan tukang parkir tersebut meski dengan resiko ditilang.

Para pengemudi juga mau membayar pada tukang parkir meski tahu itu adalah tindakan ilegal dan uang yang mereka bayarkan tersebut masuk ke kantong pribadi si tukang parkir. Alhasil, saat ada razia ratusan kendaraan yang terparkir di lokasi ilegal akan digembosi dan ditilang oleh pihak terkait.

Parkir memang menjadi salah satu masalah yang dihadapi masyarakat di perkotaan. Meski begtu tidak dipungkiri bahwa banyak juga jasa tukang parkir bagi kita. Pemerintah telah menetapkan daerah-daerah parkir legal agar tidak mengganggu pengguna jalan lainnya. Namun mungkin karena kebutuhan tetap saja ada tukang parkir yang menawarkan tempat parkir ilegal di area-area yang sebetulnya dilarang parkir.

Memang seperti itulah…keadaan tukang parkir di negeri ini…tidak semuanya buruk memang…ada juga yg baik…dengan penghasilan rata2 perharinya lebih baik dari pegawai kantoran…tak heran jika banyak yg memilih jadi tukang parkir…bagaimana menurut pendapat agan? apakah gansis pernah mengalami hal yg buruk mengenai tukang parkir?михаил безлепкин квартирылобановский александр отзывыAnti-Archive 3лобановский александр игоревич